Hujan. Cekodok. Perdana Menteri.

oleh Wandy

Di tempat saya hujan, awak. Dah sangat lama saya merindui hujan, baru malam ini rindu itu terubat. Sekarang posisi saya berada betul-betul di depan hujan. Di atas kerusi saya duduk ini saya mendengar bunyi hujan yang jatuh, saya merasa angin sejuk melanggar tubuh saya, saya lihat airnya di atas jalan. Saya dapat lihat air berlopak di atas permukaan tar yang rendah, saya juga dapat lihat percikan air di bawah lampu jalan apabila hujan yang jatuh itu jatuh di atas lopak air di permukaan tar yang rendah tadi.

Di cermin kereta yang sedang melintas di depan saya, saya melihat himpunan titik-titik hujan memenuhi cermin yang kemudiannya disapu oleh wiper. Kemudian himpunan titik itu berkumpul balik, disapu balik, berhimpun balik, disapu balik dan kereta itu pergi melewati saya sehinggalah mata saya tidak lagi dapat melihat titik-titik hujan di cermin depannya.

Sekejap tadi, waktu hujan sudah pun turun, saya memasak cekodok di dapur. Saya bukanlah sengaja memasak cekodok kerana hujan. Tak ada saya memasang niat macam itu. Cekodok itu lebihan dari tepung semalam yang dibuat oleh kawan saya. Saya mendapatinya masih elok dalam peti ais dan tanpa berfikir panjang saya memanaskan minyak baru dalam kuali di atas dapur.

Sebelum saya memanaskan minyak di kuali saya mencampurkan sayur campur, sayur campur yang biasanya diletak dalam nasi goreng cina atau telur bistik, ke dalam tepung yang sudah siap itu. Ada jagung, kacang pea dan hirisan kecil carrot yang berbentuk kiub. Jadi kali ini cekodok saya beramuan dengan warna-warni sayur campur.

Oh Tuhan! Waktu saya melihat tepung itu bercampur dengan sayur campur, saya sudah dapat merasa lazatnya cekodok yang pertama kali saya masak sendiri bersama sayur campur. Bukan saya tidak pernah makan cekodok yang bercampur dengan jagung yang menjadi cekodok favourite saya selama ini. Tinggal lagi saya tidak pernah memasaknya sendiri. Hari ini ialah hari pertama saya memasaknya bersama jagung, kacang pea dan carrot berkiub.

Waktu saya bercerita ini, hujan masih turun ringan-ringan, cekodok dalam pinggannya sudah habis dan secawan teh O panas juga sudah kosong cawannya. Yang tinggal hanyalah saya, seorang diri bercerita bertemankan hujan.

Di luar sana, jauh dari kedudukan saya berada, di pusat ibu kota negara saya, saya maklum sekumpulan orang sedang sibuk merencanakan apa yang bakal akan berlaku besok atau lusa dalam menentukan siapa yang akan memegang pas masuk pejabat nombor 1 Putrajaya.

Perdana Menteri dikhabarkan akan berjumpa Agong hari esok dan memaklumkan kepada Baginda perletakan jawatan beliau. Keadaan politik negara yang tidak pernah sunyi mungkin akan berakhir episodnya esok. Kemudian episod baru akan menggantikan episod tadi.

Hari ini, sebelum dari hujan turun lagi, ada satu pertanyaan yang bermain-main dalam benak saya. Saya membiarkan pertanyaan itu tanpa merujuknya pada sesiapa. Saya sendiri yang sengaja tidak mahu merujuknya kepada sesiapa jua, baik pada kawan-kawan yang dekat dengan saya.

Pertanyaan itu bertanyakan, adakah saya setuju Perdana Menteri Muhyiddin Yassin meletakkan jawatannya? Setelah beliau tidak lagi ada majoriti sokongan?

Saya menjawab, jawapan yang keluar tanpa suara, hanya himpunan kata-kata yang berkumpul dalam benak saya –

Sama ada saya setuju atau tidak setuju, ia tidak memberi kesan apa-apa terhadap apa yang akan berlaku pada esok, lusa dan hari-hari seterusnya. Saya bukanlah seorang pemain di dalamnya yang boleh menukar keadaan kepada keadaan yang saya hendak.

Saya hanyalah orang biasa. Di masa-masa tertentu hanya suka bercerita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.