Undi 18 – Antara Realiti Dan Falasi

oleh Raja Petra Kamaruddin

TERDAPAT 15 juta pemilih berdaftar pada 2018 dan 12 juta keluar mengundi pada PRU14. Pada PRU15 akan ada 22 juta pengundi berdaftar.

Berdasarkan statistik, 17 juta pemilih harus keluar mengundi, lima juta lebih banyak berbanding pada pilihan raya umum lalu. Dan lebih daripada empat juta harus berusia antara 18 dan 21 tahun.

Barisan Nasional dijangka memperoleh lima juta undi (separuh dari itu akan diberikan kepada Umno), PAS-Bersatu tiga juta undi, dan Pakatan Harapan sembilan juta undi.

Ini bermakna dengan sembilan juta undi, Pakatan akan mengalahkan gabungan lapan juta undi Barisan dan Perikatan. Tetapi dari segi kerusi, Pakatan akan menang lebih sedikit daripada gabungan Barisan dan Perikatan. Hanya jika Barisan dan Perikatan bertanding tiga penjuru atau lebih, Pakatan akan dapat membentuk kerajaan.

Sekarang, dengan anggapan nisbah tradisional pemilih berdaftar dengan jumlah pemilih tetap dipertahankan. Tetapi kemudian, kerana kira-kira enam juta pengundi baru ini adalah mereka yang berumur 18 hingga 21 tahun, adakah nisbah jumlah pemilih dan pengundi yang berdaftar ini akan dipertahankan?

Parti, seks, dadah dan minuman keras, bukan suara, adalah perkara penting ketika itu.

Maksud saya, izinkan saya meletakkannya dengan cara lain, apa yang anda lakukan ketika berusia 18 atau 19 tahun? Apa minat dan keutamaan anda?

Saya tidak tahu mengenai generasi sekarang, tetapi pada zaman kita pada tahun 1960-an, para remaja lebih berminat dengan pesta liar, mabuk, merokok ganja (yang tidak sah ketika itu dan bahkan pegawai polis merokok), Woodstock dan semua bentuk festival muzik dan konsert rock, perlumbaan (basikal dan kereta), menentang kuasa dan melanggar peraturan, dan setiap bentuk tingkah laku anti-sosial yang boleh anda fikirkan.

Kita hidup untuk hari ini dan ke neraka dengan hari esok. Mabuk yang mabuk dan melanggar basikal atau kereta anda adalah lencana kehormatan. Kami akan mencetuskan kekacauan hanya untuk keseronokan dan menghilangkan kebosanan.

Pada tahun 1960-an generasi kita hidup untuk hari ini dan ke neraka dengan hari esok.

Kami tidak peduli dengan Umno, Parti Perikatan, PAS, Parti Buruh atau DAP. Moto kami adalah, ‘satu-satunya ahli politik yang baik adalah ahli politik yang mati’.

Walaupun kita diizinkan untuk memilih, kita tidak akan peduli. Hari Merdeka bukan untuk mengingati pengorbanan bapa pengasas kita tetapi percutian untuk mabuk bir dan minuman keras di ganja.

Ya, kehidupan berbeza ketika kita berusia 18 hingga 21. Tidak sampai kita berusia 25 atau 27 tahun ketika kita menjadi sedar politik. Dan, walaupun begitu, politik bermaksud menentang pemerintah hanya kerana menentang pemerintah – kerana semua pemerintah jahat dan tidak ada kebaikan dalam pemerintahan mana pun (anak-anak lebih bijak daripada orang dewasa).

Mmm… adakah enam juta pengundi baru berusia 18 hingga 21 tahun benar-benar membawa kebaikan kepada proses demokrasi? Mari kita lihat pada tahun 2022 ketika PRU15 diadakan. Sekiranya generasi muda hari ini seperti bagaimana kita kembali pada tahun 1960-an, maka saya rasa tidak ada yang akan berubah.


tulisan ini diterjemah bebas dari Artikel beliau di Malaysia Today

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.